Cara Membuat Website Berkualitas Untuk SEO Google - 10 Hal Penting!

cara membuat konten website berkualitas
Saat ini Google semakin cerdas dan semakin kompleks dalam algoritmanya untuk menemukan website yang berkualitas. Jika dulu Google mengandalkan backlink dan keyword density, maka hari ini algoritma Google sudah sangat berkembang. Jadi hanya karena anda mempunyai banyak backlink dan kepadatan kata kunci yang ideal itu tidak akan membuat anda memenangkan kompetisi. Bahkan bisa jadi anda malah terpuruk.

Artikel ini bagian dari seri pengetahuan praktis Search Engine Optimization yang saya buat

Jadi saat anda belajar cara membuat blog atau membuat website berkualitas, anda perlu mengetahui bagaimana cara melakukannya dengan benar, agar apa yang anda buat tampak berkualitas dalam penilaian Google. Artikel ini akan dibuat cukup detil untuk membantu anda paham tujuan dari setiap poinnya.

Apa Yang Dimaksud Dengan Konten Berkualitas?

Konten yang berkualitas adalah konten yang isinya orisinil dan memang dibuat dengan tujuan memenuhi kepuasan dari pencari informasi. Ini adalah jenis konten yang mendorong pengunjung dan mesin pencari untuk membaca dan membagikannya dengan banyak orang.

Jika mesin pencari sudah memutuskan untuk membagikan konten anda dengan banyak orang, maka itu berarti website anda akan menjadi sangat ramai. Oleh karena itu di bawah ini saya mencantumkan 10 hal yang dimiliki oleh mayoritas website yang berada di posisi 3 besar search engine.

Hal-hal inilah yang membuat sebuah website menjadi cenderung disukai oleh mesin pencari. Jadi jika anda benar-benar ingin membuat website berkualitas yang mendapat banyak pengunjung dari mesin pencari, maka anda harus memperhatikan hal-hal di bawah ini.

#1 Konten Yang Berkualitas Itu Relevan Dan Kontekstual

buat konten website yang relevan dan kontekstual
Saat ini mesin pencari seperti Google sudah semakin pintar dalam menentukan konten yang relevan dan sesuai dengan konteks. Jadi jangan terlalu berharap dengan menumpuk kata kunci dan banyak memasang backlink, maka anda pasti jadi ranking di hasil pencarian.

Mungkin anda bingung bagaimana Google merasakan jika suatu website itu relevan dengan yang dicari oleh penggunanya, walaupun masih ada banyak website lain yang halamannya mempunyai pengulangan kata  kunci yang lebih tinggi.

Semuanya itu karena Google sudah bisa menilai kata-kata yang walaupun bukan merupakan kata kunci yang dicari, namun kata-kata ini sering muncul di dalam website yang memenangkan pencarian untuk kata kunci tersebut. Google menyebut ini sebagai kata kunci sering muncul untuk suatu pencarian.

Jadi sekarang Google sudah bisa menilai bahwa suatu website membahas topik yang dicari oleh pengguna hanya berdasarkan kata-kata yang anda gunakan di dalam artikel. Singkat kata Google sudah bisa memahami makna kata dan memahami pula kaitannya dengan kata-kata yang lainnya. Jadi sekarang sudah tidak zamannya lagi melakukan penumpukan kata kunci.

Opsi terbaik adalah membuat artikel sealami dan sedetil mungkin. Jika memang konten anda berkualitas, maka kemungkinan besar Google tidak akan melewatkannya. Kenapa saya katakan kemungkinan besar? Karena yang namanya algoritma adalah buatan manusia dan tidak sempurna, jadi kesalahan bisa saja terjadi.

Tapi ini jauh lebih baik daripada kemungkinan besar website anda tertangkap berusaha melakukan penumpukkan kata kunci. Karena jika algoritma saja yang memberi penilaian kurang, maka ini masih bisa diperbaiki dengan menambah backlink. Tapi jika konten anda tertangkap melakukan penumpukkan kata kunci, maka perkerjaan rumah anda akan jauh lebih banyak.

#2 Konten Berkualitas Itu Pada Umumnya Lebih Panjang Dari 900 Kata

Memang ini bukanlah aturan yang mutlak untuk sebuah konten yang memenangkan ranking 1. Jika pesaing anda juga mempunyai konten yang pendek, maka tidak akan terlalu masalah jika konten anda juga pendek. Tapi jika anda memang mampu membuat konten yang detil, dan memberi pemahaman yang lengkap, maka sangat direkomendasikan anda membuatnya.

Banyak peneliti SEO yang mengungkapkan bahwa konten yang menjadi top ranking di Google pada umumnya mempunyai isi yang lebih panjang dari 900 kata. Tentunya ini bukanlah hal yang mudah membuatnya, namun hal ini sudah sering terbukti jauh lebih menghasilkan dan sudah barang tentu lebih awet dalam persaingan.

Tentunya banyak yang merasa malas membuat artikel panjang dan unik seperti ini. Pemula sering menghabiskan waktu membuat artikel pendek yang pada akhirnya tidak mendapat apa-apa, atau mencuri konten orang lain dan akhirnya menyerah setelah 6 bulan sampai setahun tidak menghasilkan apapun.

Tapi memang blogging seperti itu. Ini bukan kerjaan semalam dua malam. Anda harus komitmen sejak awal mau melakukannya dengan benar jika anda ingin membuat website yang benar-benar bisa menghasilkan dalam waktu yang lama. Langkah awalnya adalah dengan melatih diri anda membuat konten yang berkualitas, relevan, dan sesuai konteks yang panjangnya sekitar 900 kata lebih.

Wikipedia adalah contoh yang sangat tepat untuk ini, namun anda tidak perlu sepanjang itu jika memang topik yang anda bahas memang tidak memungkinkan. Cukup banyak halaman-halaman wikipedia yang pembahasannya tidak lebih dari 500 kata karena memang pembahasannya tidak perlu dibuat berbelit-belit.

Anda tidak perlu terlalu muluk-muluk menargetkan punya website seperti wikipedia. Cukup menguasai 5-10 kata kunci pendek yang pencariannya tinggi sudah akan membuat website anda ramai setiap harinya.

#3 Konten Berkualitas Dilengkapi Dengan Gambar Dan Video

masukkan gambar dan video ke dalam konten anda
Ini adalah hal yang kurang banyak disadari oleh para webmaster dalam membuat blog atau websitenya. Gambar dan Video adalah sesuatu yang sudah menarik perhatian mesin pencari. Selain itu grafik juga berfungsi memberi jeda kepada para pembaca sehingga pembaca bisa lebih lama di halaman, karena tanpa disadari pembaca mengistirahatkan matanya dari membaca saat ada gambar di dalam artikel.

Riset juga menunjukkan bahwa website yang mempunyai banyak gambar ilustarasi mempunyai bounce rate yang lebih rendah, karena pengunjung tertarik untuk membaca lebih banyak artikel di dalam website tersebut. Selain itu penelitian search metrics memperlihatkan bahwa halaman web yang mempunyai lebih banyak gambar mendapatkan ranking yang lebih baik.

Halaman-halaman web yang mendapatkan ranking ini biasanya mempergunakan 5-10 gambar di dalam artikelnya dan ini bisa menjadi acuan kita dalam membuat konten yang berkualitas di blog atau website kita.

#4 Konten Berkualitas Memakai Teks Yang Mudah Dibaca.

teks dari website mudah dibaca
Yang dimaksud dengan teks yang mudah dibaca ini adalah teks yang ukuran dan warnanya nyaman untuk dilihat mata. Kalau anda memperhatikan pada bagian atas tadi sudah dinyatakan bahwa konten berkualitas pada umumnya lebih dari 900 kata, maka anda harus memperhatikan kenyamanan mata dari pembaca blog anda.

Untuk membantu kenyamanan mata dari pembaca blog anda, maka sebaiknya anda membuat blog dengan teks yang cukup besar untuk dibaca, dan warna yang cukup kontras, tapi juga jangan terlalu kontras karena bisa menyakitkan mata.

Ini juga menjadi salah satu ciri khas dari mayoritas website penghuni 5 besar. Jadi ada baiknya anda mengusahakan tampilan teks dari blog dan website anda menjadi lebih nyaman untuk mata pembaca.

#5 Konten Berkualitas Memakai Bahasa Yang Baku Tanpa Kesalahan Pengejaan.

gunakan ejaan yang benar sesuai dengan kata kunci dalam konten berkualitas
Banyak pembuat blog pemula yang memakai bahasa gaul ataupun menganggap sepele kesalahan pengejaan, padahal sebenarnya ini adalah masalah yang cukup kompleks bagi algoritma. Terlepas dari pemikiran kita yang mau disebut sebagai anak gaul, kita harus tahu bahwa Google adalah robot yang menilai kata-kata.

Google bukan anak gaul yang memahami bahasa gaul; jadi bagi anak gaul yang blogging anda harus memutuskan apakah anda mau disebut gaul atau mau terindeks untuk kata kunci yang tepat di Google. Bagi anda pelaku bisnis profesional, sebaiknya berhati-hati dalam memakai bahasa gaul, karena bisa jadi hal itu mengurangi kesan profesionalitas anda.

Mengubah kata-kata menjadi gaul bisa jadi memberikan kesan kepada Google bahwa di dalam website anda ada banyak kata-kata yang akan sulit dipahami bagi pengguna mereka, karena kata-kata itu tidak sesuai dengan standar bahasa. Selain itu memakai bahasa gaul bisa menimbulkan kesan bahwa anda tidak lebih dari anak alay yang masih bingung dengan jati dirinya namun berusaha mencari uang di internet.

Survey juga memperlihatkan bahwa website dengan kesalahan eja yang sedikit atau bahkan tidak ada kesalahan eja mempunyai kecenderungan untuk mendapatkan ranking yang lebih baik. Jadi memakai bahasa yang baku bisa jadi memberikan anda 2 keuntungan, yaitu kesan profesional dan kemungkinan untuk ranking yang lebih baik.

#6 Konten Berkualitas Dibuat Dengan Title Tag Long Tail Keyword dan Meta Description Berisi Kata Kunci Pembantu

penggunaan title tag dan meta description yang tepat
Dalam melakukan SEO onpage, kita mengenal title tag dan meta deskripsi yang mempunyai pengaruh yang sangat besar di dalam SEO. Ini masih erat kaitannya dengan relevansi dan kontekstual dari konten. Anda harus bisa membuat title tag dan meta description yang benar-benar relevan dengan konten.

Cara terbaik untuk membuat title tag dan meta description adalah dengan membuat long tail keyword dari konten anda sebanyak mungkin sebelum anda merumuskan kedua tag terpenting ini. Sebagai contoh saya membuat artikel Cara Membuat Website Dengan CMS Wordpress.

Saya bisa mengumpulkan beberapa kata kunci panjang untuk menjadi opsi dari judul artikel. Anggap saja judul yang saya pilih adalah "Cara Mudah Membuat Website Dengan CMS Wordpress". Saya masih bisa mengumpulkan beberapa kata kunci yang mungkin dimaksudkan oleh pengguna Google, seperti panduan, belajar, gratis, mudah, sendiri, pribadi, HTML, PHP, pemula, dan sederhana.

Jadi mungkin seperti ini title dan meta description yang saya pergunakan saat membuat konten.
Title: Cara Mudah Membuat Website Dengan CMS Wordpress
Meta Description: Panduan belajar cara membuat sendiri website gratis pribadi dengan mudah dan sederhana. Sangat sesuai untuk webmaster pemula yang tidak tahu HTML dan PHP.

Meta description seperti ini akan membantu anda menguasai lebih banyak variasi kata kunci jika konten anda memang berkualitas.

#7 Gunakan Poin Dan Sub Poin dan Format teks lainnya

pergunakan heading pada artikel anda
Jika anda sering mengunjungi Wikipedia, maka anda pasti mengetahui bahwa kontennya terbagi menjadi poin-poin pembahasan. Ini sangat penting karena pembaca lebih suka melakukan scan cepat dan mencari informasi apa yang mereka butuhkan. Bahkan saat membuka wikipedia pun sangat jarang yang membaca semua isinya.

Pembaca biasanya mencari poin yang diinginkannya saja dan sesudah mereka membacanya mereka akan meninggalkan halaman tersebut. Jika anda membuat halaman tanpa poin dan terlihat seperti tulisan yang sangat panjang, maka pengunjung akan langsung bingung antara membaca semua tulisan anda atau cari website lain yang lebih memudahkan mereka. Biasanya yang terjadi adalah mereka pergi.

Search engine merasa bahwa website dengan poin h1, h2, dan h3 cukup membantu pengguna mereka, dan itu menjadi penyebab website-website yang ranking pada umumnya mempunyai heading dan format. Format di sini bukan hanya heading tapi juga bullet dan penomoran serta cetak tebal dan cetak miring.

#8 Konten Berkualitas Memperhatikan Internal dan Eksternal Link-nya

perhatikan eksternal dan internal linking dalam artikel
Percaya atau tidak tapi hasil survey memperlihatkan 9 dari 10 halaman yang ranking di Google memasang link menuju halaman itu sendiri di dalam artikel. Selain itu halaman tersebut juga memasang link menuju artikel-artikelnya yang relevan dengan konten tersebut. Google "menyukai" jika konten anda memasang link menuju halaman yang pembahasannya masih erat kaitannya dengan halaman tersebut.

Saat anda membuat blog atau website, sebaiknya sangat berhati-hati dalam memberikan eksternal link. Pastikan eksternal link itu berkualitas untuk pengunjung anda. Salah satu cara untuk mengetahui bahwa website itu juga berkualitas di mata Google adalah dengan memperhatikan ranking dari website tersebut pada SERP Google untuk keyword yang sama.

#9 Konten Berkualitas Mendapatkan Komentar Yang Berkualitas Juga

komentar di dalam blog mempengaruhi SEO
Sekarang perhatikan bahwa Google mulai memperhatikan komentar yang didapatkan oleh sebuah website. Dari hasil riset ditemukan 3 hal berikut ini mengenai komentar.
  • Semakin banyak komentar yang relevan, maka peluang untuk menjadi ranking juga semakin baik
  • Semakin banyak kita mendapatkan komentar yang sifatnya spam justru akan merusak ranking kita, karena komentar seperti itu merusak keyword density dari halaman kita.
Ini adalah kondisi yang menuntut anda untuk lebih memperhatikan komentar di dalam blog saudara. Oleh karena di Indonesia budaya komentar spam itu sangat kuat saya sendiri lebih memilih untuk memakai komentar facebook yang tidak terlihat oleh Google.
Thanks sudah mampir gan.... jangan lupa add ya
https://www.facebook.com/ricky.pratama.12139
Jika tidak keberatan mohon vote-nya untuk blog saya di sosmed, thanks berat gan!
TIDAK PUNYA WAKTU MENCARI BACKLINK?

JASA BACKLINK TRIKMUDAHSEO
(KLIK LINK DI ATAS)
Info: Kursus SEO sudah tidak buka karena kesibukan online dan offline yang semakin meningkat. Harap maklum....dan terima kasih sudah berkunjung.

Silahkan Berkomentar

 
TIDAK PUNYA WAKTU MENCARI BACKLINK?

JASA BACKLINK TRIKMUDAHSEO
(KLIK LINK DI ATAS)
Info: Kursus SEO sudah tidak buka karena kesibukan online dan offline yang semakin meningkat. Harap maklum....dan terima kasih sudah berkunjung.

Mencari Sesuatu?

Masukkan kata kunci topik yang diinginkan. Misalnya meta description, onpage, atau apa saja

Popular Posts

Google + Saya

Google+ Followers

Blog Followers

BLOG INI ONLINE SEJAK
22 MARET 2012
HATI-HATI COPY PASTE
Diharapkan agar tidak melakukan copy paste. Untuk pengutipan diharapkan disertai link ke halaman artikel di blog ini. Terima Kasih atas pengertiannya

Powered by Blogger.